4 Jenis Simbiosis (Mutualisme, Komensalisme, Amensalisme, Parasitisme)

By | February 2, 2018

Antara manusia yang satu dengan manusia lainnya saling membutuhkan. Hubungan ini juga terjadi pada makhluk hidup lain seperti hewan dan tumbuhan. Hubungan timbal balik antara makhluk hidup yang satu dengan makhluk hidup yang lainnya disebut dengan simbiosis. Simbiosis diambil dari bahasa Yunani, yaitu sym yang berarti dengan dan biosis yang berarti kehidupan. Pada pembahasan kali ini, idschool akan mengulah 4 jenis simbiosis (mutualisme, komensalisme, amensalisme, dan parasitisme).

Hubungan timbal balik antar makhluk hidup tidak selalu menguntungkan. Untuk itu, jenis simbiosis dibedakan menjadi 4 (empat) jenis, yaitu mutualisme, komensalisme, amensalisme, dan parasitisme. Keempat jenis simbiosis tersebut memiliki karakteristik masing-masing yang akan kita bahas lebih detail nanti.

Langsung saja masuk dalam ulasan simbosis yang pertama, yaitu simbiosis mutualisme.

 

Simbiosis Mutualisme

Hubungan timbal balik yang terjadi pada simbiosi mutualisme adalah saling menguntungkan. Timbal balik antar individu yang termasuk jenis simbiosis mutualisme terjadi pada dua individu yang sama-sama mendapatkan untung. Sesuai dengan namanya, mutualisme, masing-masing individu akan mendapatkan mutu (untung). Berbagai contoh simbiosis mutualisme dapat dilihat pada ulasan berikut.

Contoh Simbiosis Mutualisme

  1. Kupu-kupu dan Bunga
    simbiosis mutualisme
    Kupu-kupu yang hinggap pada bunga dan mendapatkan makanannya berupa nektar. Ketika kupu-kupu hinggap pada bunga sepatu, kaki kupu-kupu menyentuh putik dan serbuk sari. Hal ini menyebabkan serbuk sari jatuh ke putik, sehingga dapat terjadi penyerbukan.
  2.  

  3. Ikan Badut dengan Anemon Laut
    simbiosis ikan badut dan anemon laut
    Ikan badut dan anemon laut membentuk simbiosis mutualisme. Anemon laut memberikan perlindungan kepada ikan badut dari serangan predator. Sedangkan ikan badut memakan parasit berbahaya pada anemon laut sehingga bersih dari kotoran.
  4.  

  5. Bakteri E. Coli pada Usus Besar Manusia
    Interaksi yang terjadi antara bakteri Escherihia coli di dalam usus besar manusia sebagai bakteri alami yang tinggal di dalam tubuh manusia merupakan bentuk interaksi simbiosis mutualisme. Bakteri Escherihia coli di dalam usus besar manusia berperan dalam pembusukan makanan dan membantu pembentukan vitamin K. Sedangkan bakteri Escherihia coli mendapatkan makanan dari proses pembusukan makanan di dalam usus besar manusia.
  6.  

  7. Burung Pelatuk dan Semut
    jenis simbiosis mutualisme
    Semut membantu burung pelatuk menjaga telurnya, sedangkan semut mendapatkan sarang sebagai tempat berlindung dari predator.
  8.  

  9. Bunga Rafflesia dan Lalat
    jenis simbiosis

    Keberadaan lalat disekitar bunga rafflesia membantu proses penyerbukan pada bunga tesebut. Bunga Rafflesia mengeluarkan sari manis yang bermanfaat bagi lalat.

  10.  

  11. Rayap dan Flagellata
    Flagellata hidup di usus rayap, peran flagellata di dalam usus rayap adalah menghasilkan enzim selulase yang berperan dalam membantu rayap mencerna kayu. Rayap juga mendapatkan keuntungan karena proses pencernaannya menjadi terbantu.
  12.  

  13. Petani dan Burung Hantu
    Keberadaan burung hantu di sekitar ladang petani dapat mengurangi populasi tikus. Burung hantu mendapat untuk berupa makanan. Sedangkan petani diuntungkan karenanya berkurangnya hama tikus yang dapat merusak tanaman padi.
  14.  

  15. Buaya dan Burung Plover
    Burung plover memakan sisa-sisa makanan yang terdapat pada mulut buaya. Sehingga, burung plover mendapat untung karena mendapatkan makanan. Dan buaya mendapat untung karena burung plover membantu membersihkan mulutnya.
  16.  

  17. Kantong Semar dan Kelelawar
    Kelelawar mendapat untung karena kantong semar melindungi kelelawar dari sinar matahari pada waktu siang hari. Sedangkan kantong semar mendapat untung berupa makanan dari kotoran kelelawar.
  18.  

  19. Burung Oxpecker dengan Zebra
    Hubungan timbal balik antara burung oxpecker dengan zebra sama seperti hubungan burung jalak dengan kerbau, yaitu simbiosis mutualisme. Pada burung jalak mendapat untuk dengan memakan kutu pada kerbau dan kerbau mendapat untuk karena terbebas dari kutu. Hal yang sama juga terjadi pada burung oxpecker pada zebra.
  20.  

  21. Semut dan Kutu Daun
    Kutu daun diuntungkan karena semut dapat mengatur proses pembibitan kutu daun, semut akan membawa kutu daun ke padang rumput, dan semut dapat melindungi kutu daun dari predator. Keuntungan yang di dapat semut adalah mendapatkan zat gula yang dihasilkan kutu daun.
  22.  

  23. Semut dan Pohon Jambu
    Semut dapat melindungi pohon jambu dari serangan hama tanaman dan pohon jambu dapat menjadi sarang buat semut.

Pembahasan selanjutnya adalah simbiosi komensalisme.

 

Simbiosis Komensalisme

Hubungan timbal balik, di mana satu pihak mendapatkan untung sedangkan pihak lain tidak dirugikan maupun diuntungkan. Berbagai contoh simbiosis komensalisme akan diberikan pada ulasan materi di bawah.

Contoh Simbiosis Komensalisme

  1. Ikan Remora dengan Ikan Hiu
    Ikan remora berada disekitar pada ikan hiu agar tidak dimangsa oleh ikan yang lebih besar darinya. Sedangkan ikan hiu tidak mendapat keunutngan dari ikan remora yang berada disekitarnya.
  2.  

  3. Tanaman Anggrek pada Pohon Rambutan
    Tanaman Anggrek hidup menumpang pada pohon rambutan tanpa mengganggu proses tumbuh pohon tersebut. Tanaman anggrek mendapatkan tempat untuk tumbuh sehingga diuntungkan. Sedangkan pohon rambutan tidak mendapat untung atau mengalami rugi.
  4.  

  5. Udang dengan Timun Laut
    Udang dapat memperoleh sisa makanan yang berada di sekitar timun laut. Keberadaan udang tidak mengganggu timun laut. Sehingga, timun laut tidak merasa diuntungkan atau dirugikan dengan keberadaan udang di sekitarnya.
  6.  

  7. Bulu Babi dan Ikan Goby
    Bentuk ikan goby adalah kecil dan tipis. Biasanya, ikan goby akan berlindung diantara duri-duri bulu babi yang beracun untuk berlindung dari serangan predator.
  8.  

  9. Tanaman Sirih pada Pohon Jambu
    Tanaman sirih tumbuh dengan cara merambat pada pohon jambu. Pohon jambu hanya berperan sebagai tumpangan untuk tanaman sirih. Tanaman sirih dapat menghasilkan makanan sendiri untuk dirinya, sehingga tidak mengganggu proses tumbuh pohon jambu. Kesimpulannya, tanaman sirih mendapat untung dan pohon jambu tidak mendapat untung dan tidak juga dirugikan. Sehingga, simbiosi yang terjadi adalah simbiosis komensalisme.

Sekarang kita beralih pada pembahasan simbiosis amensalisme.

 

Simbiosis Amensalisme

Hubungan timbal balik, di mana satu pihak dirugikan sedangkan pihak lain tidak dirugikan maupun diuntungkan. Berbagai contoh simbiosi amensalisme yang ada di lingkungan sekitar dapat dilihan pada materi di bawah.

Contoh Simbiosis Amensalisme

  1. Gulma dan Tanaman Produksi
    Gulma dapat menghambat pertumbuhan padi karena ia menghalangi padi dari sinar matahari. Dlam kasus ini, gulma tidak mendapat untung atau mengalami rugi. Sedangkan padi merasa dirugikan karena tidak mendapatkan cukup cahaya matahai. Sehingga, simbiosis yang terjadi adalah simbiosis amensalisme.
  2.  

  3. Jamur Penicilin dan Bakteri Gram Positif
    Jamur penicilin mengeluarkan senyawa alelopati yang dapat menghambat perkembangan bakteri gram positif. Sehingga, jamur penicillin dapat menghambat perkembangan bakteri gram positif. Pada kasus ini, jamur tidak dirugikan dan bakteri gram positif mengalami kerugian karena menghambat proses tumbuhnya.
  4.  

  5. Pohon Walnut dengan Tumbuhan Disekitarnya

    Pohon walnut memiliki senyawa alelopati, yaitu senyawa yang sifatnya dapat merusak ataupun menghambat pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan yang berada disekitarnya. Sehingga, tumbuhan yang berada di sekitar pohon walnut akan merasa dirugikan.

  6.  

  7. Tumbuhan Lamtoro dengan Gandum
    Tumbuhan lamtoro mengeluarkan senyawa yang memberikan dampak buruk bagi gandum. Jadi, gandum akan dirugikan dengan adanya tumbuhan lamtoro.
  8.  

  9. Lantana dengan Gulma Anggur
    Tanaman lantana dapat menghasilkan senyawa alelopati, senyawa yang memberikan dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan dari gulma anggur. Gulma anggur disekitar tanaman lantana dirugikan dengan adanya tanaman lantana. Sedangkan tanaman lantana tidak untung dan tidak rugi, sehingga termasuk dalam jenis simbiosi amensalisme.
  10.  

  11. Brokoli dengan Kubis
    Brokoli memiliki senyawa residu yang dapat membuat kubis menjadi cepat membusuk. Brokoli dan kubis yang disimpan berdekatan akan membuat kubis cepat membusuk. Dalalm kasus ini, kubis dirugikan, dan brokoli tidak dirugikan atau diuntungkan.
  12.  

  13. Pohon Pinus dengan Tumbuhan Disekitarnya
    Simbiosis pohon pinus dengan tumbuhan disekitarnya sama dengan pohon walnut dengan tumbuhan disekitarnya. Pohon pinus juga dapat menghasilkan senyawa alelopati seperti pohon walnut. Sehingga, proses tumbuh tumbuhan di sekitar pohon pinus akan terganggu. Pohon pinus tidak mengalami rugi atau untung. Sedangkan tumbuhan di sekitar pohon pinus mengalami kerugian.
  14.  

  15. Dinoflagellata dengan Fitoplankton
    Dinoflagella dapat mengeluarkan senyawa alelokimia yang dapat memberikan dampak buruk bagi fitoplankton. Senyawa alelokimia yang dikeluarkan dinoflagellata dapat mengubah warna air laut menjadi kemerah-merahan. Sehingga menyebabkan fitoplankton dan binatang laut menjadi terganggu. Fitoplankton dan binatang laut dirugikan karena air tidak mengandung oksigen yang bersih. Sedangkan Dinoflagellata tidak mengalami pengaruh apapun.
  16.  

  17. Rumput Teki dengan Tumbuhan di sekitarnya
    Rumput teki dapat mengeluarkan senyawa yang beracun. Senyawa tersbut dapat menghambat proses tumbuh tumbuhan disekitarnya. Rumput teki juga mengambil unsur penting untuk tumbuh dari tanah tempat tumbuhan lain disekitarnya. Hal ini tentu saka merugikan tumbuhan di sekitar rumput teki. Sedangkan rumput teki tidak mengalami kerugian atau merasa diuntungkan.

Pembahasan yang terakhir tentang jenis simbiosis adalah simbiosis parasitisme. Simak ulasan lengkapnya di bawah.

 

Simbiosis Parasitisme

Hubungan timbal balik antar individu, di mana satu pihak mendapatkan untung sedangkan pihak yang lain dirugikan.

Contoh Simbiosis Parasitisme

  1. Cacing Tambang pada Usus Manusia
    Cacing tambang pada usus manusia memakan sari makanan yang terdapat di sana. Sehingga menyebabkan manusia tersebut kekurangan gizi. Cacing tambang mendapat untuk karena mendapatkan makanan dari manusia, sedangkan manusianya mengalami kerugian karena sari makanannya diambil.
  2.  

  3. Tali Putri pada Tanaman Pagar
    Tali putri termasuk tumbuhan yang tidak dapat membuat makanan sendiri. Sehingga, keberadaan tali putri pada tanaman pagar akan mengambil makanan yang dihasilkan tanaman pagar. Tanaman pagar akan mengalami kerugian sedangkan tali putri mendapat untung. Simbiosis yang terjadi adalah simbosis parasitisme, satu untung dan satu rugi.
  4.  

  5. Benalu pada Pohon Jambu Air
    Benalu memiliki akar hisap yang kuat sehingga dapat menyerap sari makanan pada tumbuhan yang ditumpanginya, dalam kasus ini adalah pohon jambu air, sehingga pohon jambu air mengalami kekrugian. Benalu mendapat untung karena memperoleh makanan dari pohon jambu air dan jambu air akan dirugikan karena sari makanan yang dihasilkannya diambil benalu.

Sekian pembahasan materi 4 jenis Simbiosis (Mutualisme, Komensalisme, Amensalisme, Parasitisme). Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.

Baca Juga: Interaksi Makhluk Hidup