Praktikum Biologi: Tekanan Osmosis pada Kentang

By | April 21, 2018

Kentang merupakan tumbuhan yang tergolong dalam umbi-umbian, yaitu umbi batang. Bentuk kentang cenderung bulat namun tidak rata. Bahan makanan yang banyak mengandung karbohidrat ini sering digunakan sebagai praktikum biologi untuk melihat adanya tekanan osmosis pada sel-sel kentang. Melalui halaman ini, sobat idschool akan diberi sedikit gambaran tentang praktikum biologi dengan ulasan tekanan osmosis pada kentang. Materinya meliputi tujuan praktikum, alat dan bahan yang diperlukan, langkah kerja, dan pembahasan seputar hasil dari praktikum biologi tekanan osmosis pada kentang.

Peristiwa osmosis adalah gerakan molekul pelarut melewati membran semipermebel ke larutan yang lebih pekat. Sedangkan tekanan osmotik merupakan tekanan yang dimiliki sebuah benda untuk mempertahankan kesetimbangan osmotiknya.

Tekanan Osmosis

Ulasan yang akan dibahas pada praktikum biologi tekanan osmosis pada kentang meliputi tujuan praktiku, alat dan bahan yang dibutuhkan, dan urutan langkah-langkah kerja. Pada bagian akhir juga diberikan gambaran hasil dan pembahasan terkait praktikum ini. Selanjutnya, simak lebih jelasnya pada uraian yang diberikan di bawah.

 

Tujuan Praktikum

Secara umum, tujuan dari sebuah praktikum dilakukan untuk menguji sebuah hipotesis. Sama halnya dengan praktikum lainnya, tujuang dari praktikum biologi tekanan osmosis pada kentang adalah untuk menguji dugaan adanya tekanan osmosis pada sel-sel kentang. Selain itu ada beberapa tujuan lainnya, berikut ini adalah empat tujuan dari praktikum ini.

  1. Membuktikan peristiwa osmosis.
  2. Mengetahui efek dari potensial air pada sel yang diletakkan di larutan hipotonis (encer/rendah) dan hipertonis (pekat/tinggi).
  3. Melihat perubahan yang terjadi pada kentang setelah percobaan.
  4. Untuk mengetahui perbedaan pada percobaan proses osmosis pada kentang, yaitu pada larutan gula 30%, larutan gula 5%, dan air suling.

 

Alat dan Bahan

Berikut ini adalah alat dan bahan yang dibutuhkan untuk melakukan praktikum biologi tekanan osmosis pada kentang.

  1. Pisau
  2. Tisu
  3. Gelas ukur 50 ml
  4. Stopwatch
  5. Neraca
  6. Kentang
  7. Air Suling
  8. Larutan Gula 30%
  9. Larutan Gula 5%

 

Langkah Kerja Praktikum Biologi Tekanan Osmosis pada Kentang

Urutang langkah-langkah kerja dalam melaksanakan praktikum biologi tekanan osmosis pada kentang dapat dilihat pada daftar berikut.

  1. Bersihkan kentang mentah dari kulitnya.
  2. Potong kentang dengan ukuran 2 × 1 cm sebanyak 3 potong. Usahakan potongan kentang tersebut memiliki berat yang sama. Saat mengupas kentang dan memotongnya upayakan jangan sampai terkena air atau cairan apa pun.

    Praktikum tekanan osmosis

  3. Timbang berat kentang menggunakan neraca dan pastikan besarnya sama (di sini menggunakan kentang seberat 1 gram).
  4. Siapkan larutan gula 30 % dan 5 % masing-masing dalam gelas ukur sebanyak kurang lebih 20 mL.
  5. Masukkan potongan kentang secara bersamaan ke masing-masing gelas ukur yang telah diberi tanda A (larutan glukosa 30%), gelas ukur B (larutan glukosa 5%), dan gelas ukur C berisi air suling biasa.

    Tekanan Osmosis pada Kentang

  6. Biarkan potongan kentang terendam dalam masing-masing larutan selama 20 menit.
  7. Setelah 20 menit angkatlah kemudian taruh di atas tisu.
  8. Periksa keadaan kentang, kemudian timbang ulang kentang tersebut dan catat hasilnya.

 

Hasil dan Pembahasan

Langkah terkahir dari sebuah praktikum adalah menganalisis hasil yang diperoleh kemudian membuat laporannya. Berdasarkan percobaan yang dilakukan di atas, gambaran umum hasil yang akan diperoleh dapat di lihat pada gambar di bawah.

Laporan Tekanan Osmosis pada Kentang

Hasil yang diperoleh mungkin akan sedikit berbeda, tetapi pada dasarnya tidak akan jauh berbeda. Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa kodisi kentang dalam larutan gula 30% (hipertonis) menjadi lembek. Sedangkan hasil kentang pada air suling (hipotonis) menjadi paling keras. Keadaan kentang pada larutan gula 5% menjadi agak lembek.

Bagaimana hal ini bisa terjadi? Simak lebih lengkapnya pada penjelasan di bawah.

Pembahasan:

Sebelum dimasukkan ke dalam larutan, berat kentang sama-sama 1 gr. Setelah direndam ke dalam larutan selama 20 menit, berat kentang berubah dan perubahan yang terjadi tidak sama pada masing-masing kentang dalam larutan yang berbeda.

Begitu juga dengan tekstur yang dimiliki kentang. Setelah perendaman, tekstur kentang pada larutan gula 5% menjadi agak lembek. Tekstur kentang pada larutan gula 30% kondisinya menjadi lembek. Selain itu, keduanya menunjukkan pengurangan berat.

Sedangkan perendaman pada air suling (aquades), tekstur kentang menjadi keras dan beratnya bertambah.

Hasil Praktikum Tekanan Osmosis pada Kentang

Bagaimana penjelasannya?

Seperti yang telah disinggung sedikit di awal tentang tekanan osmotik. Osmosis adalah perpindahan air, dari larutan hipotonis (lebih rendah/encer) ke larutan hipertonis (lebih tinggi/pekat) melalui membran semipermeabel.

Peristiwa ini terjadi pada saat kentang direndam dalam larutan gula 30% dan 5%. Perpindahan air secara osmosis terjadi dari sel-sel kentang (hipotonis) keluar menuju ke larutan (hipertonis). Sehingga terjadi perubahan kentang seperti percobaan yang telah sobat idschool lakukan.

Pada larutan gula 30% dan 5%, sel-sel kentang mengalami kekurangan air, akibatnya terjadi plasmolisis. Kondisi ini mengakibatkan penurununan tekanan turgor. Menurunnya tekanan turgor mengakibatkan kentang menjadi lebih empuk dan lembek.

Sedangkan penurunan berat kentang terjadi akibat perpindahan air dari sel-sel kentang ke larutan. Semakin tinggi larutan yang digunakan (hipertonis), maka akan semakin lembek kentangnya. Kondisi sebanding juga terjadi pada penurunan berat kentang.

Kondidi sebaliknya terjadi pada kentang yang direndam pada larutan air suling biasa. Perpindahan air secara osmosis terjadi air suling (hipotonis) menuju sel-sel kentang (hipertonis). Mengingat larutan dalam kentang lebih pekat dari air suling, masuklah air suling ke dalam sel-sel kentang. Akibat masuknya air pada sel kentang membuat sel dalam keadaan turgid (tekanan turgor tinggi). Inilah yang menyebabkan kentang menjadi keras. Alasan inilah yang juga membuat kentang menjadi lebih berat.

Demikianlah praktikum biologi tentang tekanan osmosis pada kentang yang meliputi pengantar, tujuan praktikum, alat dan bahan yang dibutuhkan, langkah kerja, dan pembahasan hasil praktikum. Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.