Praktikum Biologi: Uji Makanan (Amilum, Glukosa, Protein, dan Lemak)

By | March 21, 2018

Tubuh memerlukan zat makanan seperti amilum, glukosa, protein, dan lemak untuk dapat melakukan aktifitas sehari-hari. Zat makanan tersebut diperoleh dari makanan yang dikonsumsi sehari-hari. Praktikum biologi untuk menentukan kandungan zat makanan, sering disebut dengan uji makanan. Melalui halaman ini, sobat idschool akan belajar cara melakukan praktikum uji makanan yang meliputi uji amilum, uji glukosa, uji protein, dan uji lemak.

Bahan makanan yang dikonsumsi sehari-hari umumnya adalah karbohidrat, protein, lemak, dan gula. Karbohidrat banyak ditemukan pada bahan pokok makanan seperti nasi, roti, atau singkong. Protein dibedakan menjadi dua jenis, yaitu protein nabati dan protein hewani. Bahan makanan yang sering dikonsumsi lainnya adalah lemak, gula, vitamin, mineral, dan air.

Ada sebuah percobaan yang dapat digunakan untuk membuktikan kandungan yang dimiliki suatu bahan makanan, namanya adalah uji makanan. Praktikum biologi berupa uji makanan ini digunakan untuk meenguji zat apa saja yang terkandung pada sebuah bahan makanan.

telur goreng

Ulasan tentang praktikum biologi uji makanan dapat disimak pada uraian di bawah.

 

Alat, Bahan, dan Proses Praktikum

Pembahasan yang akan diberikan meliputi tujuan uji coba zat makanan, alat yang dibutuhkan untuk melakukan uji zat makanan, bahan yang dibutuhkan untuk melakukan uji zat makanan, dan cara melakukan uji zat makanan.

Tujuan: menguji zat yang terkandung pada bahan makanan

Alat dan Bahan:

Alat yang dibutuhkan:

  1. Tabung reaksi dengan raknya

  2. Pipa tetes
  3. Cawan petri
  4. Mortal
  5. Spatula
  6. Pembakar bunsen
  7. Penjepit tabung reaksi
  8. Kertas buram
  9. Korek api
  10. Tisu

Bahan makanan yang perlu disediakan:

  1. Roti
  2. Kedelai
  3. Putih telur rebus
  4. Pisang
  5. Kemiri
  6. Margarin
  7. Bisa ditambah sesuai keinginan

Cara Kerja:

  1. Uji Amilum

    Larutan yang dibutuhkan untuk melakukan uji amilum (karbohidrat) adalah lugol atau kalium iodida.

    • Ambil 6 buah bahan makanan yang sudah dipersiapkan sebelumnya, yaitu roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, kemiri, dan margarin.
    • Haluskan bahan makanan yang berbentuk padat seperti roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, dan kemiri.
    • Letakkan bahan makanan yang sudah diproses ke cawan petri.
    • Beri label untuk masing-masing bahan makanan.
    • Pada masing-masing bahan makanan, ditetesi lugol atau kalium iodida.
    • Amati perubahan warna yang terjadi dan catat hasilnya.
  2.  

  3. Uji Lemak

    Alat yang digunakan untuk melakukan uji lemak adalah kertas buram.

    • Persiapkan kertas buram.

    • Oleskan bahan makanan yang dimiliki, yaitu roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, kemiri, dan margarin pada kertas buram yang telah disediakan.
    • Beri nomor tingkat transparansi kertas buram, no 1 untuk kertas burang yangpaling transparan.
  4.  

  5. Uji Glukosa

    Larutan yang dibutuhkan untuk melakukan uji glukosa adalah benedict.

    • Siapkan 6 tabung reksi beserta raknya.

    • Ambil 6 buah bahan makanan yang sudah dipersiapkan sebelumnya, yaitu roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, kemiri, dan margarin.
    • Haluskan bahan makanan yang berbentuk padat seperti roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, dan kemiri.
    • Masukkan bahan makanan yang sudah dihaluskan pada tabung reaksi.
    • Beri label untuk masing-masing bahan makanan.
    • Beri 5 tetes benedict pada setiap bahan makanan.

      Panaskan diatas bunsen dan diamkan sebentar.

    • Amati perubahan warna yang terjadi dan catat hasilnya.
  6.  

  7. Uji Protein

    Larutan yang dibutuhkan untuk melakukan uji protein adalah NaOH dan CuSO_{4}.

    • Siapkan 6 tabung reksi beserta raknya.

    • Ambil 6 buah bahan makanan yang sudah dipersiapkan sebelumnya, yaitu roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, kemiri, dan margarin.
    • Haluskan bahan makanan yang berbentuk padat seperti roti, kedelai, putih telur rebus, pisang, dan kemiri.
    • Masukkan bahan makanan yang sudah dihaluskan pada tabung reaksi.
    • Beri label untuk masing-masing bahan makanan.
    • Beri 3 tetes larutan NaOH dan 3 tetes larutan CuSO_{4} pada setiap bahan makanan.

    • Amati perubahan warna yang terjadi dan catat hasilnya.

 

Hasil Pengamatan

Ulasan di sini akan memberi sedikit gambaran tentang hasil praktikum dengan langkah-langkah yang telah diberikan di atas. Uraian meliputi hasil pengamatan yang diberikan dalam tabel, pembahasan, dan kesimpulan.

Tabel Data Pengamatan

tabel hasil pengamatan uji makanan

Pembahasan

Lugol digunakan untuk menguji bahan makanan yang mengandung karbohidrat (amilum). Bahan makanan yang mengandung amilum (karbohidrat) bila ditetesi lugol akan berubah warna menjadi biru hitam. Semakin gelap warnyanya berarti makanan tersebut banyak kandungan karbohidratnya.

Biuret, campuran NaOH dan CUSO_{4}, adalah reagen yang digunakan untuk menguji kandungan protein. Bahan makanan yang mengandung protein akan berubah menjadi ungu setelah ditetesi biuret. Hal itu terjadi karena ada ikatan protein dengan biuret yang menghasilkan dasar reaksi kompleks koordinasi antara Cu^{2+} dengan gugus -C = O dan NH ikatan peptida dalam larutan alkalis. Menghasilkan perubahan warna menjadi ungu atau lembayung.

Benedict adalah reagen yang digunakan untuk menguji kandungan glokusa pada bahan makanan. Bahan makanan yang mengandung glukosa akan berubah menjadi warna merah bata setelah ditetesi benedict dan kemudian dipanaskan.

Kertas buram digunakan sebagai uji lemak. Bahan makanan yang mengandung lemak akan membuat kertas buram menjadi transparan jika dioleskan pada kertas buram.

Ringkasan perubahan warna dapat dilihat pada tabel di bawah.

uji makanan

Kesimpulan:

Bahan apa ajakah yang mengandung amilum dan apa buktinya?
Bahan makanan yang mengandung amilum adalah nasi, pisang.
Hal ini ditunjukkan karena terjadi perubahan warna pada roti yang dihaluskan dan kemudian ditetesi lugol/kalium iodida. Perubahan warna yang terjadi adalah warna roti berubah menjadi biru kehitaman. Begitu juga dengan pisang.

Bahan apa sajakah yang mengandung glukosa dan apa buktinya?
Bahan makanan yang mengandung glukosa adalah roti, tempe, dan pisang.
Terjadi perubahan warna saat roti yang dihaluskan ditetesi benedict, perubahan warna yang terjadi adalah warna roti menjadi orange. Hal yang sama juga terjadi pada pisang. Sedangkan pada kedelai juga demikian, tetapi warna orangenya agak samar, tidak sejelas pada roti dan pisang.

Bahan apa sajakah yang mengandung protein dan apa buktinya?
Bahan makanan yang mengandung protein adalah putih telur dan kemiri.
Hal ini dikerenakan terjadi perubahan warna pada kedua bahan tersebut, yaitu putih telur dan kemiri. Perubahan warna yang terjadi adalah sama-sama menjadi berwarna ungu.

Bahan apa sajakah yang mengandung lemak dan apa buktinya?
Bahan makanan yang mengandung lemak adalah margarin, roti, dan pisang.
Bekas kertas buram yang diolesi margarin menjadi transparan. Pada roti dan pisang juga meninggalkan bekas transparan meskipun hanya sedikit. Bekas kertas buram yang transparan menunjukkan adanya lemak pada bahan makanan.

Sekian pembahasan mengenai uji makanan yang meliputi uji amilum, uji uji protein, uji karbohidrat, dan uji lemak. Terimkasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.