Cara Menghitung Perbesaran yang Dihasilkan Mikroskop

By | September 30, 2020

Mikroskop adalah salah satu alat optik yang berfungsi untuk mengamati benda dengan ukuran sangat kecil seperti atom atau sel. Mikroskop disusun oleh dua jenis lensa yaitu lensa objektif dan lensa okuler. Letak lensa objektif berada dekat dengan benda, sedangkan lensa okuler berada dengan dengan mata pengamat. Besar fokus lensa objektif kurang dari fokus lensa okuler. Keberadaan dua lensa tersebutlah yang memungkinkan mikroskop mampu menghasilkan bayangan benda berkali – kali lipat lebih besar. Sobat idschool akan mempelajari bagaimana cara menghitung perbesaran yang dihasilkan mikroskop melalui ulasan di bawah.

Pengamatan dengan mikroskop dapat dilakukan dengan mata berakomodasi maksimum dan tidak berakomodasi. Pada pengamatan dengan mata berakomodasi maksimum, hasil bayangan yang dibentuk lensa objektif bersifat nyata, terbalik, dan diperbesar. Sedangkan lensa okuler pada mikroskop berfungsi sebagai lup dengan sifat bayangan yang terbentuk adalah nyata, terbalik, dan diperbesar. Bayangan akhir yang dibentuk oleh mikroskop bersifat maya, terbalik, dan diperbesar. Proses terbentuknya bayangan pada mikroskop dengan mata akomodasi maksimum diberikan seperti gambar berikut.

Proses Pembentukan Bayangan pada Mikroskop d

Pengamatan dengan mikroskop pada mata tidak berakomodasi terjadi saat bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif terletak pada fokus lensa okuler. Hasil bayangan benda yang terbentuk lensa objektif sama dengan pengamatan pada mata berakomodasi yaitu nyata, terbalik, dan diperbesar. Namun, hasil bayangan oleh lensa okuler pada mata tidak akomodasi tidak sama dengan mata akomodasi. Bayangan hasil yang dibentik oleh lensa okuler dengan mata tidak berakomodasi terletak di jauh tak hingga. Proses terbentuknya bayangan pada mikroskop dengan mata tidak berakomodasi diberikan seperti gambar berikut.

Proses Pembentukan Bayangan pada Mikroskop dengan Mata Tidak Akomodasi

Bagaimana cara menghitung perbesaran pada mikroskop? Sobat idschool dapat mencari tahu jawabannya melalui ulasan di bawah.

Baca Juga: Sifat Bayangan pada Cermin dan Lensa

Bagian – Bagian Penyusun Mikroskop

Sebelum ke bahasan cara menghtiung perbesaran pada mikroksop, kenali terlebih dahulu bagian – bagian penyusunnya. Bagian – bagian penting penyusun mikroskop terdiri atas bagian mekanik dan bagian optik.

Penyusun mikroskop untuk bagian optik antara lain adalah lensa objektif, lensa okuler, diafragma, dan cermin. Lensa objektif adalah lensa di bagian bawah tabung yang berada dekat dengan benda, sedangkan lensa okuler adalah lensa di bagian atas mikroskop yang berada dekat dengan mata pengamat. Dua jenis lensa yang digunakan pada mikroskop adalah lensa cembung/positif.

Penyusun mikroskop untuk bagian mekanik adalah kaki mikroskop, pilar/sendi inklinasi, pengatur kondensor, kondensor, lengan mikroskop, engsel penggerak, meja preparat, penjepit preparat, tabung, revolver, sekrup pemutar kasar, dan sekrup pemutar halus.

Bagian - Bagian Mikroskop

Baca lebih lanjut bagian – bagian mikroskop beserta fungsinya

Rumus Perbesaran yang Dihasilkan Mikroskop

Pengamatan pada mikroskop terdiri dari dua macam yaitu pengamatan dengan mata berakomodasi maksimum dan mata tak berakomodasi. Dua jenis pengamatan yang berbeda ini membuat persamaan untuk menghitung perbesaran pada mikroskop juga berbeda.

Secara umum, perbesaran total yang dihasilkan pada mikroskop dinyatakan melalui hasil kali perbesaran lensa objektif (Mob) dan perbesaran lensa okuler (Mok). Sehingga, perbesaran total yang dihasilkan oleh mikroskop dapat ditulis dalam persamaan Mtotal = Mob × Mok.

Rumus Perbesaran pada Mikroskop

Rumus mencari perbesaran bayangan pada mikroskop pada lensa objektif untuk kedua jenis pengamatan sama. Namun rumus mencari perbesaran bayangan pada mikroskop untuk lensa okuler untuk kedua jenis pengamatan tidak sama. Sehingga, rumus perbesaran total pada mikroskop untuk mata berakomodasi berbeda dengan rumus perbesaran total pada mikroskop untuk mata tidak berakomodasi.

Rumus Perbesaran Total pada Mikroskop

Panjang mikroskop dapat dihitung melalui jarak bayangan benda dari lensa objektif dan jarak benda dari benda okuler. Persamaan yang digunakan untuk menghitung panjang mikroskop diberikan seperti berikut.

Rumus Panjang Mikroskop

Keterangan:

  • L = panjang mikroskop
  • Sob‘ = jarak bayangan dari lensa objektif
  • Sok = jarak bayangan benda lensa objektif dari lensa okuler
  • fok = jarak fokus lensa okuler
  • Sn = titik dekat mata = 25 cm

Baca Juga: Sifat Bayangan yang Dihasilkan Oleh Lensa Cembung

Contoh Soal dan Pembahasan

Beberapa contoh soal di bawah dapat sobat idschool gunakan untuk menambah pemahaman materi pada bahasan di atas. Setiap contoh soal yang diberikan telah dilengkapi dengan pembahasannya. Sobat idschool dapat menggunakan pembahasan tersebut sebagai tolak ukur keberhasilan mengerjakan soal. Selamat berlatih!

Contoh 1 – Soal Menentukan Perbesaran pada Mikroskop

Seorang siswa mengamati struktur jaringan menggunakan mikroskop yang memiliki lensa objektif dan okuler berjarak fokus 1,2 cm dan 5 cm. Preparat diletakkan 1,5 cm di bawah lensa objektif dan diamati dengan mata normal berakomodasi maksimum. Perbesaran pada mikroskop tersebut adalah ….
A. 20 kali
B. 24 kali
C. 30 kali
D. 36 kali
E. 40 kali

Pembahasan:

Berdasarkan keterangan yang diberikan pada soal dapat diperoleh informasi – informasi seperti berikut.

  • Jarak fokus benda: fob = 1,2 cm
  • Jarak fokus bayangan: fok =5 cm
  • Jarak benda: sob = 1,5 cm
  • Jarak pengamatan dengan mata normal: sn= 25 cm
  • Pengamatan dengan akomodasi maksimum

Menghitung jarak bayangan (sob‘):

Menghitung Jarak Bayangan Benda dari Lensa Objektif

Menghitung perbesaran bayangan yang dihasilkan mikroskop:

Cara Menghitung Perbesaran Bayangan Benda pada Mikroskop

Jadi, perbesaran yang dihasilkan mikroskop tersebut adalah 24 kali.

Jawaban: B

Contoh 2 – Soal Mencari Perbesaran Bayangan yang Dihasilkan Mikroskop

Seorang siswa bermata normal mengamati benda menggunakan mikroskop dengan keadaan berakomodasi maksimum. Benda diletakan pada jarak 2,2 cm di depan lensa objektif yang jarak fokusnya 2 cm. Diketahui jarak fokus lensa okuler yang ada pada mikroskop tersebut adalah 5 cm. Perbesaran benda yang diamati oleh siswa tersebut adalah ….
A. 6 kali
B. 10 kali
C. 36 kali
D. 60 kali
E. 100 kali

Pembahasan:

Diketahui

  • Jarak benda dari lensa objektif: sob = 2,2 cm
  • Jarak fokus lensa objektif: fob = 2 cm
  • Jarak fokus lensa okuler: fok = 5 cm
  • Jarak pengamatan dengan mata normal: sn= 25 cm
  • Pengamatan dengan mata akomodasi maksimum

Menentukan jarak bayangan lensa objektif (sob‘):

Menghitung Jarak Bayangan Benda

Menghitung perbesaran total jika mata berakomodasi maksimum:

Cara Menghitung Perbesaran pada Mikroskop Untuk Mata Akomodasi Maksimum

Jadi, perbesaran benda yang diamati oleh siswa tersebut adalah 60 kali.

Jawaban: D

Demikianlah tadi ulasan materi cara menghitung perbesaran yang dihasilkan mikroskop. Bahasan memuat rumus perbesan mikroskop dan conto penggunaannya untuk mengetahui perbesaran yang dihasilkan. Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.

Baca Juga: Sifat Bayangan pada Cermin Cembung

One thought on “Cara Menghitung Perbesaran yang Dihasilkan Mikroskop

  1. Berry Fatah Anugraha

    Terimakasih min, artikelnya sangat membantu saya dalam mengerjakan tugas kuliah saya min. dan saya minta izin untuk menaruh website kampus saya min, demi tugas kuliah ya ISB Atmaluhur

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.