Pengaruh Angka Pengganda (Multiplier Effect) pada Pendapatan Nasional

By | September 22, 2020

Multiplier merupakan faktor angka pengganda sebagai akibat perubahan salah satu faktor penyusun variabel GDP (Gross National Product) atau Pendapatan Nasional (Y). Bentuk perubahan pada angka pengganda dapat berupa tambahan atau pengurangan. Setiap kebijakan ekonomi yang dilakukan akan memunculkan angka pengganda. Angka pengganda seringkali dijumpai pada kebijakan fiskal yaitu kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah melalui Kementerian Keuangan. Nilai angka pengganda (Multiplier Effect) merupakan rasio perubahan efek yang terjadi akibat suatu kebijakan terhadap perekonomian suatu negara.

Bagaimana pengaruh belanja pemerintah terhadap pendapatan nasional? Apakah kenaikan belanja pemerintah akan menaikkan pendapatan nasional, atau sebaliknya? Selain belanja pemerintah, apa saja faktor yang mempengaruhi pendapatan nasional? Bagaimana pengaruh perubahan faktor tersebut terhadap pendapatan nasional? Sobat idschool dapat mencari tahu jawabannya melalui ulasan di bawah.

Jenis Angka Pengganda

Definisi angka pengganda adalah nilai yang menunjukkan besarnya perubahan pendapatan nasional yang disebabkan oleh perubahan komponen permintaan agregat otonom. Komponen tersebut dapat meliputi konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah, serta ekspor dan impor. Angka pengganda menunjukkan keeratan hubungan antara pendapatan nasional dengan komponen – komponen permintaan agregat tersebut.

Tingginya angka pengganda menujukkan bahwa perubahan yang terjadi pada salah satu komponen permintaan agregat akan membawa pengaruh besar pada pendapatan ansional. Sedangkan nilai angka pengganda yang rendah akan membawa pengaruh yang kecil pada pendepatan nasional.

Faktor – faktor yang mempengaruhi angka pengganda:

  1. MPC (Marginal Propensity to Consume): rasio antara pertambahan konsumsi dan pertambahan pendapatan nasional (MPC = C/Y). Semakin besar MPC maka angka pengganda akan semakin besar Sehingga semakin besar pula dampak perubahan pengeluaran agregat terhadap perekonomian.
  2. MPS (Marginal Propensiti to Save): . Pengaruh MPS terhadap pendapatan nasional berkebalikan dengan MPC. Semakin besar MPS maka angka pengganda akan semakin kecil dan semakin kecil pula dampak perubahan pengeluaran agregat terhadap perekonomian.

Kedua faktor angka pengganda (k) di atas memiliki hubungan yang dinyatakan dalam persamaan: MPS + MPC = 1.

Faktor penyusun GDP atau Y meliputi banyak faktor sehingga terdapat beberapa jenis multiplier seperti multiplier belanja pemerintah, investasi, dan pajak. Faktor – faktor tersebut akan mempengaruhi perubahan besar pendapatan nasional.

Baca Juga: Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan Ekonomi

Angka Pengganda Belanja Pemerintah (Government Expenditure)

Belanja pemerintah terdapat pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Besar kecilnya belanja pemerintah akan mempengaruhi besar kecilnya pendapatan negara. Pada saat belanja pemerintah ditingkatkan seperti untuk pembayaran subsidi akan membuat masyarakat memiliki pendapatan yang meningkat. Kondisi yang sebaliknya juga akan terjadi, misalnya pada saat pemerintah.

Apa yang akan terjadi jika pemerintah meningkatkan belanja? Apakah pendapatan nasional akan meningkat atau berkurung?

Kesimpulannya, kenaikan belanja pemerintah (∆G) akan menaikkan pendapatan nasional. Begitu juga pada kondisi sebaliknya, penurunan belanja pemerintah akan menurunkan pendapatan nasional. Bagaimana cara mengukur besar peningkatan atau pengurangannya? Besarnya perubahan baik kenaikan atau penurunan pendapatan nasional berubah (∆Y) dapat dihitung melalui persamaan berikut.

Pengaruh Angka Pengganda Belanja Pemerintah pada Pendapatan Nasional

Keterangan:

  • ∆Y = perubahan pendapatan nasional
  • ∆I = perubahan investasi
  • k = 1/MPS = angka pengganda

Angka Pengganda Investasi (Investment)

Multiplier investasi merupakan faktor pelipat ganda sebagai akibat perubahan (tambahan atau pengurangan) investasi. Dengan kata lain, angka yang menunjukkan besaran perubahan pendapatan nasional (Y) akibat perubahan investasi sebesar satu – satuan. Kenaikan investasi (∆I) akan menaikkan pendapatan nasional, begitu pula sebaliknya. Investasi meningkat atau menurun juga akan mempengaruhi pendapatan nasional naik/turun.

Besar perubahan pendapatan nasional (∆Y) dengan adanya angka pengganda investasi dapat diperoleh melalui persamaan berikut.

Pengaruh Angka Pengganda Investasi

Keterangan:

  • ∆Y = perubahan pendapatan nasional
  • ∆I = perubahan investasi
  • k = 1/MPS = angka pengganda

Angka Pengganda Pajak

Saat menghitung pendapatan nasional, besar nilai pajak juga dapat memberi pengaruh pada pendapatan nasional. Perubahan pajak (∆T) akan menyebabkan pendapatan nasional berubah (∆Y). Naiknya pajak akan menurunkan pendapatan nasional, begitupun sebaliknya. Seberapa besar perubahan pendapatan nasional tersebut (∆Y) yang dipengaruhi angka pengganda pajak dapat diperoleh melalui rumus berikut.

Angka Pengganda Pajak

Keterangan:

  • ∆Y = perubahan pendapatan nasional
  • ∆T = perubahan pajak
  • b = MPC
  • k = –b/MPS = angka pengganda pajak

Baca Juga: Masalah Pokok Ekonomi

Contoh Soal dan Pembahasan

Beberapa contoh soal di bawah akan membantu menambah pemahaman sobat idschool terkait materi bagaimana pengaruh faktor angga pengganda (multiplier effect) terhadap pendapatan nasional. Setiap contoh soal dilengkapi dengan pembahasan yang dapat sobat idschool jadikan latihan tolak ukur keberhasilan mengerjakan soal. Selamat berlatih.

Contoh 1 – Soal Angka Pengganda

Apabila fungsi konsumsi masyarakat C = 300 + 0,80Y dan pemerintah menaikkan harga bensin dan solar sehingga pengeluaran pemerintah untuk subsidi berkurang sebesar Rp70 triliun maka pendapatan nasional ….
A. berkurang Rp 70 triliun
B. bertambah Rp70 triliun
C. berkurang Rp280 triliun
D. bertambah Rp280 triliun
E. berkurang Rp350 triliun

Pembahasan:

Diketahui:

  • Fungsi konsumsi: C = 300 + 0,80Y
  • Perubahan pengeluaran pemerintah: ∆G = Rp70 triliun (berkurang/turun)

Fungsi konsumsi nasional secara umum diberikan dalam persamaan linear: C = a + bY

Keterangan:

  • Y = pendapatan nasional
  • a = besarnya konsumsi nasional bila pendapatan nasional
  • b = MPC (Marginal Propensity to Consume) =  besarnya tambahan konsumsi sebagai akibat adanya tambahan pendapatan nasional sejumlah tertentu

Berdasarkan fungsi konsumsi dapat diperoleh nilai Marginal Propensity to Consume atau MPC yaitu 0,80.

  • MPC = 0,80

Mencari MPS:

MPC + MPS = 1
MPS = 1 – MPC
MPS = 1 – 0,80 = 0,20

Penurunan belanja pemerintah akan membuat pendaptan nasional juga turun. Besarnya penurunan pendapatan nasional dapat dihitung menggunakan angka penggada k seperti berikut.

∆Y = k × ∆G
∆Y = 1/MPS × ∆G
∆Y = 1/0,2 × 70
∆Y = 350 triliun

Jawaban: E

Contoh 2 – Soal Angka Pengganda

Diketahui besar pajak sebesar 0,04 dan besar rasio antara pertambahan konsumsi dan pertambahan pendapatan nasional (nilai marginal propensity to consume) adalah 0,4. Angka pengganda dari pajak seperti kondisi tersebut adalah ….
A. 0,67
B. 0,33
C. 0,13
D. –0,33
E. –0,67

Pembahasan:

Diketahui:

  • MPC = 0,4
  • MPS = 1 – MPC = 1 – 0,4 = 0,6

Mencari besar angka pengganda pajak:

k = – MPC / MPS
= – 0,4/0,6
= 2/3
= –0,67

Jadi, angka pengganda dari pajak seperti kondisi tersebut adalah –0,67.

Jawaban: E

Demikianlah ulasan materi pengaruh angka pengganda (multiplier effect) pada pendapatan nasional. Ada tiga angka pengganda pada bahasan di halaman ini yang meliputi besar pembelanjaan pemerintah, investasi, dan pajak. Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.

Baca Juga: Cara Menghitung Pertumbuhan Ekonomi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.