Terjadinya Gunung Berapi Karena Proses Tektonik (Tektogenesis)

By | June 8, 2021

Gunung berapi banyak ditemukan di wilayah tempat perbatasan lempeng tektonik, seperti di Indonesia. Wilayah Indonesia berada di pertemua tiga lempeng tektonik yaitu lempeng Eurasia, Pasifik, dan Indo-Australia. Kondisi wilayah yang berada di pertemuan tiga lempeng tektonik membuat Indonesia memiliki banyak gunung berapi. Beberapa gunung berapi yang terdapat di Indonesia antara lain adalah Gunung Sinabung di Sumatera Utara), Merapi di Jawa Tengah, Semeru di Jawa Timur, dan lain sebagainya. Proses terjadinya gunung berapi disuatu wilayah sering dikaitkan dengan pergerakan lempeng tektonik yang berada di kerak Bumi.

Bagaimana lempeng tektonik bisa bergerak? Apa saja gerakan yang terjadi pada lempeng tektonik? Bagaimana proses terbentuknya gunung jika dikaitkan dengan lempeng bumi? Sobati idschool dapat mencari tahu jawabannya melalui ulasan di bawah.

Lempeng Tektonik dan Pergerakannya

Lapisan terluar bumi yang disebut litosfer memuat kerak bumi yang terdiri dari lempeng-lempeng tektonik. Bentuk lempeng tektonik menyerupai potongan puzzle yang terus bergerak berlawanan satu sama lain. Gerakan lempeng tektonik ini disebabkan adanya arus konveksi material magma panas dan cair kental yang terapadat pada bagian astenosfer. Ada tujuh lempeng utama yang terdapat di kulit bumi yaitu lempeng Amerika Utara, Amerika Selatan, Afrika, Pasifik, Indo-Australia, Eurasia, dan Antartika.

Lempeng-Lempeng Tektonik di Kulit Bumi

Gerak lempeng tektonik berdasarkan kecepatan dan cakupan wilayahnya dibedakan menjadi dua yaitu gerak orogenesis dan epirogenesis.

  • Gerak Epirogenesis: proses gerak permukaan secara vertikal (naik/turun) yang meliputi daerah cukup luas dengan waktu yang lama. Gerak epirogenesis berdasar pada arah geraknya dibagi menjadi dua macam yaitu epirogenesis positif dan negatif.
    ⇨ Epirogenesis positif: turunnya suatu daratan akibat pergerakan sehingga laut terlihat naik ke atas
    Epirogenesis negatif: naiknya daratan sehingga permukaan laut terlihat turun dan lebih rendah
  • Gerak Orogenesis: gerakan lempeng tektonik yang lebih cepat dengan cakupan wilayah sempit berupa tekanan vertikal/horizontal atau tarikan. Peermukaan bumi dapat berubah karena gerak orogenesa dapat membentuk lipatan atau patahan.

Baca Juga: Keuntungan Indonesia Terletak pada Pertemuan Lempeng Tektonik

Gerak lempeng tektonik berdasarkan arah geraknya dibedakan menjadi tiga gerak konvergen, divergen, dan transform/sesar mendatar.

  • Divergen: gerak antar lempeng tektonik yang saling menjauhi sehingga terbentuk lembah celah atau rift valley.
  • Konvergen: tumbukan antar lempeng tektonik sehingga menyebabkan salah satu lempeng tektonik berada di bawah lempeng tektonik lainnya.
  • Transform/sesar mendatar: gesekan antar lempeng tektonik dengan arah yang berlawanan.

Gerak tektonik atau yang sering disebut dengan tektogenesis memiliki peran dalam proses terbentuknya gunung. Bagaiaman proses tersebut dapat terjadi? Simak ulasan berikutnya di bawah ini.

Proses Terjadinya Gunung Berapi

Proses terjadinya gunung berapi berkaitan dengan pergerakan lempeng yaitu ketika dua lempeng bertabrakan. Lempeng yang memiliki massa jenis lebih besar akan menekuk ke bawah lempeng yang massa jenisnya lebih rendah. Ketika lempeng menekuk di bawah lempeng lainnya, batuan pada lempeng yang menekuk akan melebur menjadi magma. Magma tersebut akan naik menuju permukaan karena perbedaan massa jenis sehingga terjadilah gunung berapi.

Proses Terjadinya Gunung Berapi

Gunung api terbentuk akibat adanya pergerakan lempeng yang terus menekan sejak jutaan tahun lalu hingga sekarang. Gunung merupakan daratan dengan perbedaan ketinggian yang mencolok dari dataran sekelilingnya sebagai akibat dari karena gerakan tektonik. Umumnya, gunung memiliki ketinggian 2.000 kaki atau sekitar 610 m.

Ada dua jenis gunung yaitu gunung aktif dan gunung tidak aktif. Karakteristik dari gunung berapi aktif adalah dapat mengeluarkan lahar panas yang dapat membahayakan penduduk sekitarnya secara tiba-tiba. Aktivitas gunung berapi atau vulkanisme berkaitan dengan peristiwa yang berhubungan dengan keluarnya magma menuju permukaan bumi.

Baca Juga: 8 Bukti Bahwa Bentuk Bumi Bulat

Meletusnya Gunung Berapi

Gunung berapi aktif dapat meletus atau eruspi yaitu peristiwa keluarnya endapan magma di dalam perut bumi menuju permukaan bumi. Keluarnya magma dari perut bumi ini disebabkan oleh dorongan gas yang bertekanan tinggi ke arah atas. Adanya tekanan ke atas ini disebabkan oleh material-material di dalam bumi yang sangat panas.

Material yang keluar saat terjadi erupsi gunung berapi dapat berupa wujud padat (eflata), cair (efusiva), dan gas (ekshalasi). Bahan material padat atau eflata dapat berupa tiga macam yaitu bom (bongkahan batu besar), lapili (batu kerikil), dan tuff/ash (abu vulkanik). Bahan material cair atau efusifa dapat berupa dua macam yaitu lava (magma yang melele) dan lahar (campuran lava dengan material lain). Sedangkan bahan material gas atau ekshalasi dapat berupa mofet (CO2), fumarol (H2O), dan solfatar (gas belerang).

Demikianlah tadi ulasan bagaimana proses terjadinya gunung berapi jika dikaitkan dengan tumbukan lempeng. Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat!

Baca Juga: 10 Macam Benda-Benda Langit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.