Proses Pemisahan Campuran

By | December 6, 2019

Proses pemisahan campuran banyak ditemui dalam kehidupan sehari – hari. Contoh proses pemisahan campuran dalam kehidupan sehari – hari seperti pembuatan garam, pengolahan limbah dan lain sebagainya. Ada beberapa cara untuk melakukan proses pemisahan campuran. Apa saja proses pemisahan campuran itu? Melalui halaman ini, sobat idschool dapat mencari tahu lebih lanjut.

Sebelumnya, ingat kembali apa itu campuran. Secara umum, pengertian campuran diartikan sebagai berbauran, berbaur menjadi satu. Jika pembahasan dibatasi dalam ruang lingkup kimia, campuran diartikan sebagai gabungan dua zat atau lebih tanpa terjadi reaksi kimia. Contoh campuran yang cukup sering sobat idschool temui seperti segelas kopi, semangkuk santan, dan coba cari tahu campuran lain di sekitar sobat idschool.

Campuran Santan

Tujuan dari pemisahan campuran adalah untuk memurnikan zat, sehingga bisa dimanfaatkan untuk memenuhi suatu kebutuhan. Misalnya pada proses pemisahan campuran NaCl pada air laut untuk mendapatkan garam sehingga bisa diperoleh garam untuk masakan yang lezat. Contoh lain misalnya proses pemisahan camputan pada limbah cair sehingga zat cair yang sisa limbah dapat lebih ramah lingkungan. Tentu masih ada lagi contoh lain dari proses pemisahan campuran dalam kehidupan sehari – hari.

Pemisahan campuran dilakukan dengan memperhatikan karakter zat yang ada pada campuran misalnya perbedaan ukuran zat, perbedaan titik didih. Apa saja proses pemisahan campuran? Beberapa proses pemisahan campuran meliputi sublimasi, evaporasi, filtrasi, destilasi, kromatografi, ekstraksi, kristalisasi, sentrifugasi, dan dekantasi. Bagaimanakah proses campuran itu berlangsung? Cari tahu lebih banyak melalui masing – masing berikut.

Sublimasi

Sublimasi adalah proses pemisahan campuran yang dapat digunakan untuk memisahkan komponen yang dapat menyublim dari campurannya yang tidak dapat menyublim. Proses pemisahan campuran dengan cara sublimasi digunakan untuk mendapatkan suatu zat yang murni atau beberapa zat yang murni dari suatu campuran yang disebut pemurnian.

Contoh sublimasi terdapat pada proses pembuatan kapur barus. Campuran kapur barus dan arang/pasir dipanaskan sehingga sifat kapur barus yang dapat menyublim akan menguap. Setelah didinginkan, kapur barus akan kembali menjadi padatan.

Proses Pemisahan Campuran dengan Sublimasi

Kapur barus merupakan zat yang dapat menyublim jika dipanaskan . Apabila kapur barus ini bercampur dengan zat pengotor seperti pasir atau arang, untuk memisahkan kapur barus dengan zat pengotor dapat dilakukan dengan proses sublimasi.

Evaporasi

Evaporasi (penguapan) adalah proses perubahan molekul di dalam keadaan cair dengan spontan menjadi gas, seperti pada air menguap menjadi uap air. Contoh pemisahan campuran dengan evaporasi terdapat pada proses pembuatan garam.

Garam yang dikonsumsi sehari – hari pada umumnya berasal dari air laut. Petani garam memanfaatkan panas matahari untuk membuat garam. Mereka menampung air laut pada tambak – tambak di tepi pantai, sehingga dapat terkena panas matahari langsung kemudian secara bertahap akan dihasilkan garam dan diproses lebih lanjut sehingga diperoleh garam dapur yang siap dikonsumsi.

Proses Pemisahan Campuran dengan Evaporasi

Baca Juga: Bentuk Pencemaran Air – Eutrofikasi

Pada proses pembuatan garam terjadi pemisahan antara zat cair berupa air laut yang mengandung NaCl dan H2O (air). Zat cair dipanaskan akan menguap menjadi uap air dan NaCl pada air laut akan tertinggal. NaCl inilah yang menjadi garam dapur dan biasa sobat idschool konsumsi sehari – hari.

Filtrasi

Filtrasi adalah proses pemisahan kotoran pada suatu zat cair berupa air dan campuran pengotor sehingga diperoleh air yang bersih. Filtrasi (penyaringan) merupakan metode pemisahan fisik, yang digunakan untuk memisahkan antara cairan (larutan) dan padatan. Contoh pemisahan campuran dengan filtrasi terdapat pada penyaringan santan dari air parutan kelapa, air keruh untuk mendapatkan air bersih, dan lain sebagainya.

Perhatikan proses pemisahan campuran dengan filtrasi pada gambar berikut.

Proses Pemisahan Campuran dengan Filtrasi

Fungsi dari sistem penyaringan (filtrasi) tersebut adalah untuk menyaring suatu zat cair untuk mendapatkan zat cair yang lebih bersih.

Baca Juga: Larutan Elektrolit dan Non Elektrolit

Destilasi

Destilasi disebut juga sebagai penyulingan, yaitu suatu metode pemisahan bahan kimia berdasarkan perbedaan kecepatan atau kemudahan menguap (volatilitas) bahan. Dalam proses pemisahan campuran melalui destilasi, terjadi proses penguapan cairan yang kemudian hasil uapnya diembunkan (kondensasi) hingga diperoleh suatu zat cair.

Karakteristik zat yang dapat dilakukan proses pemisahan zat dengan destilasi adalah memiliki perbedaan titik didih. Contoh destilasi adalah pemisahan etanol alkohol dan air.

Proses Pemisahan Campuran dengan Destilasi

Distilasi dilakukan dengan cara memanaskan campuran pada labu distilasi. Zat cair yang memiliki titik didih rendah akan menguap terlebih dahulu sehingga terpisah dari campurannya. Uap zat cair akan melalui kondensor atau pendingin balik sehingga uap zat cair tersebut akan berubah menjadi cairan. Kemudian, cairan hasil dari proses tersebut akan menetes ke luar tabung dan kemudian ditampung dalam wadah penampung.

Contoh proses pemurnian campuran dengan destilasi juga dapat ditemui pada pemisahan minyak dan air limbah setelah terpisah dari pasir untuk mendapatkan  bahan bakar minyak.

Baca Juga: Sistem Pengolahan Limbah Cair – Lumpur Aktif

Kromatografi

Kromatografi adalah proses memisahkan zat dalam campuran dengan memanfaatkan perbedaan pola pergerakan antara fase gerak dan fase diam. Kromatografi digunakan untuk memisahkan campuran berdasarkan perbedaan kecepatan merambat antara partikel-partikel zat yang bercampur dalam medium diam ketika dialiri medium bergerak. Contoh kromatografi terdapat pada kertas untuk melihat adanya zat klorofil dalam larutan rebusan daun.

Percobaan sederhana proses pemisahan campuran dengan kromatografi dapat diamati melalui sebuah kertas dengan tinta spidol yang dicelupkan ke dalam air. Setelah kertas tercelup, tinta spidol akan menjadi beberapa warna.

Ketika air mulai meresap mencapai noda spidol, maka noda spidol di atas kertas akan mulai terpisah menjadi beberapa warna.

Warna spidol sebenarnya dihasilkan oleh pencampuran beberapa zat warna. Air yang mengalir melalui pori-pori kertas kromatografi akan mendorong pemisahan zat warna pada spidol berdasarkan massa jenisnya. Hal tersebut akan mengakibatkan warna spidol tampak terpisah menjadi beberapa warna.

Karakteristik pemisahan campuran melalui kromatografi terdapat pada zat yang memiliki perbedaan daya serap, lebih dahulu larut dalam pelarut, dan kurang daya serap pada kertas akan bergerak lebih cepat.

Proses pemisahan campuran melalui kromatografi adalah untuk memisahkan molekul yang berikatan kuat yang memiliki kecepatan gerak daripada molekul yang berikatan lemah.

Ekstraksi

Proses pemisahan campuran melalui ekstraksi digunakan untuk memisahkan zat berdasarkan perbedaan kelarutan dalam pelarut. Contoh proses ekstraksi cukup mudah sobat idschool temui, yaitu pada pembuatan minuman teh.

Proses Pemisahan Campuran dengan Ekstraksi

Pada pembuatan minuman teh terdapat proses mencampur teh dengan air panas. Teh yang bercampur air berubah warna menjadi coklat mengandung tanin dan kafein dari teh. Proses perubahan air panas dari jernih menjadi coklat inilah yang merupakan proses ekstraksi.

Kristalisasi

Kristalisasi digunakan untuk memisahkan zat padat dari pengotornya. Proses pemisahan campuran dengan kristalisasi didasarkan pada perbedaan kelarutan dari komponen campuran zat padat dalam pelarut tertentu. Contoh kristalisasi terdapat pada proses pembuatan gula putih dari tebu.

Proses Pemisahan Campuran dengan Kristalisasi

Sentrifugasi

Sentrifugasi disebut juga sebagai pemusingan, merupakan proses pemisahan campuran untuk memisahkan memisahkan zat berukuran kecil dan mempunyai perbedaan massa jenis dengan memanfaatkan gaya sentrifugasi (diputar). Proses sentrifugasi dilakukan dengan cara diputar menggunakan alat sentrifugasi atau pemusing. Teknik pemusingan dilakukan dengan menggunakan prinsip gaya sentrifugal, yaitu memutar komponen yang akan dipisahkan dan diletakkan dalam suatu tabung, dengan waktu dan kecepatan tertentu.

Campuran yang telah disentrifugasi akan memisah dalam dua fase yaitu fase cair yang disebut supernatan dan fase padatan yang terendap yang disebut pelet. Contoh pemisahan sel  darah merah dan sel darah putih (berupa padatan) dalam plasma darah (cairan).

Proses Pemisahan Campuran dengan Sentrifugasi

Dekantasi

Proses pemisahan campuran dekantasi dilakukan dengan cara mengalirkan campuran berupa padatan dan larutan secara perlahan-lahan melalui batang pengaduk yang dibawahnya telah diletakkan gelas kimia sebagai penampung sehingga cairan akan tertampung dalam gelas kimia dan padatan akan tertinggal dan terpisah dari larutannya. Dekantasi digunakan untuk memisahkan antara padatan dengan larutannya.

Contoh dekantasi terdapat pada proses pemisahan gel dengan air, lumpur dengan air, dan pasir dengan air.

Proses Pemisahan Campuran dengan Dekantasi

Sekian ulasan materi mengenai proses pemisahan campuran, meliputi sublimasi, evaporasi, filtrasi, destilasi, kromatografi, ekstraksi, kristalisasi, sentrifugasi, dan dekantasi. Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.

Baca Juga: Perbedaan Campuran Homogen dan Heterogen