10 Contoh Pelestarian In Situ

By | March 13, 2019

10 Contoh pelestarian in situ yang termuat dalam halaman ini merupakan tempat pelestarian in situ yang ada di Indonesia. In situ merupakan salah satu metode yang digunakan dalam upaya pelestarian makhluk hidup. Mengulas sedikit tentang pelestarian in situ, yaitu pelestarian yang dilakukan di habitat asli dari makhluk hidup yang dilestarikan. Melalui halaman ini, sobat idschool dapat mengetahui mana saja 10 contoh pelestarian in situ yang ada di Indonesia.

Pelestarian makhluk hidup dengan metode in situ biasanya dilakukan di taman nasional, suaka margasatwa, atau hutan lindung. Indonesia memiliki wilayah yang cukup luas dengan keanekaragaman hayati yang kaya. Terdapat banyak tempat pelestarian alam, termasuk pelestarian in situ.

Berikut ini adalah 10 contoh pelestarian in situ di Indonesia.

1. Taman Nasional Ujung Kulon

Contoh pelestarian in situ yang pertama adalah taman nasional Ujung Kulon. Lokasi taman nasional ujung kulon terletak di bagian paling barat Pulau Jawa. Tepatnya terletak di Kecamatan Sumur dan Kecamatan Cimanggu, Kabupaten Pandeglang, Banten. Taman Nasional Ujung Kulon telah diakui sebagai warisan alam dunia oleh UNESCO. Lokasi Taman Nasional Ujung Kulon sudah dikenal sebagai tempat yang memiliki kekayaan flora dan fauna sejak tahun 1846.

Taman Nasional Ujung Kulon
Bada Bercula Satu

Taman Nasional Ujung Kulon adalah taman nasional tertua di Indonesia. Daerah ini dulunya sempat menjadi lahan pertanian, namun akibat erupsi gunung Krakatau menjadikan daerah ini menjadi hutan. Beberapa hewan yang terdapat di taman nasional ujung kulon meliputi monyet, rusa, dan harimau.

Taman nasional ujung kulon sangat dikenal masyarakat sebagai habitat badak bercula satu.

2. Taman Nasional Tanjung Puting

Taman Nasional Tanjung Puting
Orangutan

Contoh kedua dari 10 contoh pelestarian in situ yang diberikan di sini adalah taman nasional Tanjung Puting. Taman nasional Tanjung Puting berlokasi di semenanjung barat daya Kalimantan Tengah. Lokasi taman nasional tanjung puting menjadi konservasi orangutan terbesar di dunia. Jumlah populasi orangutan di taman nasional Tanjung Puting ada sekitar lebih dari 30.000 ekor.

Selain sebagai tempat pelestarian orangutan, taman nasional Tanjung Puting juga menjadi cagar biosfer. Di taman nasional terdapat vegetasi flora tumbuhan pemakan serangga yang disebut kantong semar.

Area taman nasional Tanjung Puting di sendiri seluas 415.040 hektar, meliputi wilayah tropika dataran rendah, hutan tanah kering (hutan kerangas), hutan rawa air tawar, hutan rawa gambut, hutan bakau atau mangrove, hutan pantai, dan hutan sekunder.

3. Cagar Alam Hutan Kepulauan Karimata

Cagar Alam Hutan Kepulauan Karimata
Cagar Alam

Ketiga, contoh pelestarian in situ yang akan diulas adalah kawasan cagar alam hutan Kepulauan Karimata. Lokasi kawasan cagar alam hutan Kepulauan Karimata terletak di Kabupaten Ketapang, Provinsi Kalimantan Barat. Tipe ekosistem yang terdapat di kawasan cagar alam hutan kepulauan karimata meliputi terumbu karang, hutan pantai, hutan mangrove, dan perbukitan tinggi.

Potensi flora yang berada di kawasan cagar alam hutan kepulauan karimata berupa aneka jenis tanaman laut sampai tumbuhan tingkat tinggi.

Fauna yang terdapat di cagar alam hutan kepulauan Karimata meliputi duyung (dugong), tuntong (batagur baska) dan kura-kura gading.

4. Taman Nasional Kerinci Seblat

Taman Nasional Kerinci Seblat
Padma Raksasa

Contoh pelestarian in situ selanjutnya adalah taman nasional Kerinci Seblat. Lokasi taman nasional Kerinci Seblat membentang melewati empat provinsi,yaitu Sumatera Barat, Jambi, Bengkulu, dan Sumatera Selatan. Kerinci Seblat merupakan taman nasional terbesar di Pulau Sumatera. Kawasan taman nasional Kerinci Seblat menjadi tempat flora dan fauna langka untuk hidup, tumbuh, dan berkembang.

Fauna yang terdapat di taman nasional Kerinci Seblat meliputi harimau Sumatera, badak Sumatera, gajah Sumatera, macan dahan, tapir Melayu dan beruang madu. Taman nasional Kerinci Seblat juga menjadi rumah bagi sekitar 370 jenis burung.

Flora yang ada di taman nasional Kerinci Seblat sangat banyak. Satu jenis flora yang menarik dari taman nasional Kerinci Seblat adalah bunga raksasa, Rafflesia Arnoldi.

5. Taman Nasional Komodo

Taman Nasional Komodo
Komodo – Kadal Raksasa

Taman Nasional Komodo menjadi contoh pelestarian in situ kelima yang akan dibahas. Taman Nasional komodo merupakan habitat asli hewan kadal raksasa, yang mempunyai nama komodo. Hewan komodo di taman nasional komodo hidup liar dan bebas. Lokasi taman nasional Komodo berada di dua provinsi, yaitu provinsi Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat.

Taman Nasional Komodo telah masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1991.

Baca Juga: 5 Contoh Pelestarian Ex Situ

6. Taman Nasional Gunung Leuser

Taman Nasional Gunung Leuser
Taman Nasional Gunung Leuser

Keenam adalah taman nasional Gunung Leuser. Contoh pelestarian in situ Taman Nasional Gunung Leuser ini adalah salah satu kawasan pelestarian alam yang terletak di Provinsi Aceh dan Sumatera Utara. Nama taman nasional Gunung Leuser diambil dari nama gunung yang berdiri kokoh di kawasan tersebut yaitu Gunung Leuser.

Kawasan taman nasional Gunung Leuser terdapat binatang – binatang yang hidup bebas, seperti badak Sumatera, gajah Sumatera, orangutan, dan beruang madu.

7. Hutan Lindung Sungai Wain

Hutan Lindung Sungai Wain
Hutan Lindung Sungai Wain – Kalimantan Timur

Berikutnya adalah contoh pelestarian in situ ketujuh yaitu Hutan lindung Sungai Wain. Kawasan hutan lindung Sungai Wain adalah hutan lindung milik pemerintah provinsi Kalimantan Timur. Tepatnya, lokasi hutan lindung Sungai Wain berada di Kota Balikpapan. Hutan Lindung Sungai Wain melindungi hewan seperti orang utan, bekantan, tumbuhan endemik, dan tanaman seperti kantong semar.

Luas wilayah hutan lindung Sungai Wain ini mencapai 10.025 hektar, meliputi hutan Dipterocarpa dataran rendah, hutan Dipterocarpa perbukitan, hutan rawa terbuka dan air tawar, hutan Riparian, serta aliran Sungai Wain.

Selain berperan sebagai tempat pelestarian hewan dan tumbuhan dengan habitat aslinya, hutan lindung Sungai Wain dibuka untuk masyarakat umum. Namun, masyarakat yang berkunjung di hutan lindung Sungai Wain ini diwajibkan menjaga habitat asli yang sudah ada.

8. Taman Nasional Way Kambas

Taman Nasional Way Kambas
Gajah

Berikutnya adalah contoh pelestarian in situ ke delapan, yaitu taman nasional way kambas. Lokasi taman nasional Way Kambas terletak di kabupaten Lampung Timur, Provinsi Lampung. Kawasan nasional Way Kambas dikenal dengan keanekaragaman hayati dan nilai ekosistem yang tinggi. Taman Nasional Way Kambas dikenal sebagai taman nasional yang melindungi hewan gajah. Taman nasional Way Kambas ini mempunyai sekolah gajah pertama yang ada di Indonesia.

9. Suaka Margasatwa Buton Utara

Anoa

Kesembilan, Suaka margasatwa Buton Utara merupakan contoh pelestarian in situ yang berada di Sulawesi Tenggara. Kawasan suaka margasatwa Buton Utara digunakan untuk melindungi aneka hewan seperti anoa, monyet hitam, rusa, kus – kus, sapi liar, tupai, ayam hutan, maleo, elang bondol, dan nuri.

10. Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

Taman Nasional Bromo Tengger
Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

Kesepuluh, adalah contoh pelestarian in situ yang terletak di Jawa Timur, yaitu taman nasional Bromo Tengger Semeru. Lokasi taman nasional Bromo Tengger Semeru meliputi empat kabupaten, yaitu: Pasuruan, Malang, Lumajang, dan Probolinggo.

Taman Nasional Bromo Tengger memiliki keunikan berupa laut pasir seluas 5.250 hektare. Kawasan taman nasional Bromo Tengger Semeru terdapat sekitar 137 jenis burung, 22 jenis mamalia, dan 4 jenis reptilia.

Sekian ulasan 10 contoh pelestarian in situ yang ada di Indonesia. Terimakasih sudah mengunjungi idschool(dot)net, semoga bermanfaat.

Baca Juga: Pelestarian In situ dan Ex Situ